stahdnj.ac.id

STAH Dharma Nusantara Jakarta
Subscribe

MENUMBUHKAN CINTA KASIH DAN KASIH SAYANG SEBAGAI NAFAS KEHIDUPAN UNTUK MERAIH KEDAMAIAN

June 28, 2009 By: admin Category: Dharma Wacana

Oleh Ketut Budiawan

“Om Swastyastu”
Pendahuluan
Perkembangan Ilmu Pengetahuan dan teknologi disamping telah mampu melahirkan dampak-dampak positif dan juga dampak-dampak yang negatif serta mampu merubah pola pikir dan tatanan kehidupan manusia baik secara individu maupun secara sosial.

Jika pada zaman sebelumnya  wawasan pemikiran masih bersifat tradisional (daerahisme)  yang mengedepankan etika dan kebersamaan, maka pada kurun waktu belakangan ini hasil-hasil perkembangan ilmu pengetahuan dan technologi telah mampu mendorong seseorang untuk berpikir secara praktis,efisien dan menyenangkan serta dengan wawasan seluas-luasnya namun terkadang terlupakan etika dan kebersamaan sehingga yang nampak adalah Kecerdasan Intelegensi (IQ) tetapi Kecerdasan Emosional (EQ) atau kecerdasan sosial dan Kecerdasan Sepiritual (SQ) semakin menipis sehingga hasil proses yang kita impikan yaitu shanti (kedamaian) sangat sulit untuk diwujudkan, karena kita tidak pernah sadar bahwa sesungguhnya semua yang kita lihat adalah wujud cosmis Brahman (Vishva Viraat Svaruupa). Dari permasalahan tersebut maka tulisan ini diberi judul “ Menumbuhkan Cinta Kasih dan Kasih Sayang sebagai nafas kehidupan untuk meraih Kedamaian”.
Dari masalah tersebut di atas, maka dapat dirumuskan untuk memudahkan dalam penulisan tersebut adalah sebagai berikut :
Bagaimana Hindu memandang tentang konsep cinta kasih dan kasih sayang?
Kapan cinta kasih dan kasih sayang itu akan lahir dan bagaimana jika hal tersebut dikorelasikan dengan fenomena (kejadian) saat ini ?
Benarkah cinta kasih dan kasih sayang sebagai nafas kehidupan untuk menggapai impian kita bersama yaitu kedamaian ?
Dari rumusan tersebut di atas diharapkan kita mampu merumuskan dan menjadi duta-duta dalam penyampaian bahan-bahan pembinaan guna tercapainya misi hakekat proses kehidupan ini yaitu kedamaian baik terhadap diri sendiri maupun masyarakat pada umumnya.

Menumbuhkan cinta kasih dan kasih sayang sebagai nafas kehidupan untuk meraih kedamaian
Secara etimologi, dalam kamus bahasa Indonesia “Cinta” mempunyai arti sayang benar, suka sekali dan rindu. Sedangkan “Kasih” adalah perasaan sayang, perasaan iba. Bagaimana Hindu memandang tentang konsep Cinta kasih dan Kasih sayang ? Dalam bahasa Sanskerta Cinta adalah berasal dari urat akar kata Snih, dalam konteks ini cinta bukan harus dimiliki melainkan apa yang sudah ada patut dipelihara. Sedangkan menurut cendikiawan Hindu abad ke 19 Yaitu Svami Vivekanandha menyampaikan dalam sidang parlemen Agama-agama se-Dunia pada tanggal 11 September 1893 menyebutkan bahwa Cinta kasih adalah daya penggerak, karena cinta kasih selalu menempatkan dirinya sebagai pemberi bukan penerima. Yang patut di ketahui bahwa Tuhan adalah yang Maha welas asih. Jika kita dengan penuh kesadaran cinta dan kasih kepada Tuhan maka kebenaran (sathya) yaitu kemahakuasaan Tuhan akan datang karena daya penggerak atau cinta kasihNya. Jadi dari uraian tersebut maka dapat dipahami bahwa Cinta Kasih adalah Perasaan rindu, sayang yang patut untuk dibina dengan penuh kesadaran tanpa keterikatan.
Seperti dalam Bhagavad Gita XII. 13, disebutkan tentang orang yang telah memahami dan mengaplikasikan cinta kasih :
Advesta sarva-bhutanam, Maitrah karuna eva ca
Nirmamo niraham karah, Sama dukha-sukhah ksami
Artinya
Dia yang tidak membenci segala mahluk, Bersahabat dan cinta kasih
Bebas dari keakuan dan keangkuhan,Sama dalam duka dan suka,pemberi maaf

Sedangkan Kasih sayang adalah perasaan yang lahir dari cinta kasih dan diberikan dengan penuh kesadaran tanpa keterikatan
Kapan Semua itu akan lahir ?
Ada lima aspek kepribadian manusia, yaitu (1) Intelek atau kecerdasan, memungkinkan  manusia menganalisa dan menentukan apa yang benar dan apa yang salah, mana yang baik dan mana yang buruk, mana yang palsu dan mana yang sejati, (2) Fisik, semua mahluk terbentuk dari unsur fisik yang sama. Fisik sebagai aspek kepribadian yang dimaksud di sini adalah pengembangan kebiasaan memimpin dan mengendalikan hasrat. Kesanggupan menolong, kecakapan sosial, kemampuan etika, semuanya terkait dengan jasmani yang berhubungan dengan nilai kebajikan dan tindakan yang baik, (3) Emosi, tingkat emosi menggambarkan penggunaan panca indera secara benar. Emosi hendaknya dipahami dan dikendalikan agar menjadi alat yang berguna bagi kesejahteraan hidup individu dan masyarakat. Bila seseorang mengalami keseimbangan emosi maka ia memperoleh kedamaian, (4) Psikis atau kejiwaan adalah aspek kepribadian manusia yang paling sulit dilukiskan, karena merupakan kualitas diri kita yang menjadi sumber kasih. Kasih bukanlah emosi. Kasih adalah energi yang memancar dari diri kita kepada orang lain atau makhluk di sekitar kita. Kasih tidak berkaitan dengan emosi. Kasih adalah nilai kemanusian yang mulia dalam hidup, (5) Spiritual, dalam spiritualitas, seseorang menghayati kesatuan yang mendasar dan kemanunggalan segala ciptaan. Kita mempunyai hubungan langsung dengan segala sesuatu di alam semesta ini : udara, air, api, tanah, angkasa, dan kombinasi semuanya itu.  Bila kita menyadari kenyataan dasar ini, hasilnya ialah nilai tanpa kekerasan. Dari semua inilah  lahirnya cinta kasih dan kasih sayang.
Bagaimana hal tersebut (Cinta kasih dan kasih sayang) dikorelasikan dengan fenomena (kejadian) saat ini ?
Semua agama yang ada mengajarkan kepada umatnya untuk selalu berpikir, berucap dan berbuat yang baik dan benar, tidak ada satu agama apapun yang mengajarkan kekerasan, kebencian dan kemunafikan. Setiap agama pada dasarnya mengajarkan prinsip-prinsip kebenaran (Sathya), kebajikan (Dharma), kedamaian (Santih), kasih sayang (Prema)  dan tanpa kekerasan (Ahimsa) dengan tujuan agar umatnya mendapatkan kebahagiaan baik sebagai mahluk individu maupun sosial, jasmani dan rohani.
Melihat kondisi kehidupan berbangsa – bernegara sekarang ini, sungguh kita semua merasa prihatin. Banyak diantara kita, saudara-saudari kita yang menjalani hidup dalam keresahan, kegelisahan dan dihantui kecemasan serta suasana yang tidak menentu. Apakah penyebab semua ini ? Penyebabnya adalah kekuasaan, nafsu – keinginan yang tiada batasnya, sifat mementingkan diri sendiri, kemarahan dan kebencian, dan keserakahan. Kitab suci agama-agama menyatakan, bahwa “Nafsu-keinginan, kebencian-kemarahan, ketamakan-keserakahan, kebingungan, kemabukan- narkoba, dan irihati, “ adalah musuh utama setiap manusia yang harus dilenyapkan, karena dapat membawa dan menjerumuskan kita ke neraka. Tidakkah keenam sifat itu yang telah menyebabkan hancur dan terpuruknya keadaan bangsa dan Negara kita ?. Jadi musuh itu tidak ada di luar diri kita tapi ada dalam diri manusia, inilah yang harus di renungkan secara mendalam untuk meraih kedamaian ! Atas dasar suatu kedamaian pula lahir sebuah organisasi Perserikatan Bangsa-bangsa yang juga membawa misi kedamaian untuk dunia. Munkinkah misi itu akan tercapai ? Tidak !… Apabila masing-masing Negara di dunia ini belum bisa mewujudkan kedamaian di negaranya masing-masing. Bisakah suatu Negara bisa mewujudkan kedamaian ? Tidak pula ! …apabila tiap-tiap satuan masyarakat atau golongan tidak terwujud suatu kedamaian. Bisakah suatu masyarakat tersebut mewujudkan kedamaian ? Jawabannyapun tidak ! …apabila dalam satuan masyarakat kecil yaitu keluarga belum bisa mewujudkan kedamaian. Mampukah suatu keluarga mendapatkan kedamaian ? Tidak ! …apabila anggota keluarga yaitu individu-individu belum bisa mewujudkan kedamaian dalam diri sendiri.  Jadi untuk mencapai misi tersebut yaitu kedamaian dimulai dari individu-individu yang dilandasi cinta kasih dan kasih sayang yang menjadi nafas dalam kehidupan ini agar kita mampu untuk melaksanakan Dharma Agama dan Dharma Negara.

Kesimpulan
Dari uraian di atas saya menarik kesimpulan bahwa makna cinta kasih dan kasih sayang itu ternyata amat luas bukan saja hanya perasaan suka  antara sepasang kekasih tetapi juga perasaan welas asih,  antara saudara, teman, dan antar sesama mahluk ciptaan Tuhan. Saya yakin dunia ini akan terasa indah dan damai jika seluruh umat manusia mempunyai perasaan cinta kasih, kasih sayang dan menyadari bahwa sesungguhnya kita semua adalah bersaudara, seperti apa yang diisyaratkan oleh Veda, yaitu: “Vasudaiva kutumbhakam” artinya: sesungguhnya semua manusia adalah bersaudara, dan “Vishva virat svaruupa”, artinya: sesungguhnya seluruh ciptaan ini adalah perwujudan Hyang Widhi. Dari sloka di atas tidak ada alasan lagi bagi manusia untuk saling membenci dan tidak menghargai  mahluk ciptaan Tuhan. Untuk itu mari kita bersama-sama menumbuhkan cinta kasih dan kasih sayang pada diri kita masing-masing dalam rangka meraih santih (kedamaian).

“Om Santih, Santih, Santih Om”.

5 Comments to “MENUMBUHKAN CINTA KASIH DAN KASIH SAYANG SEBAGAI NAFAS KEHIDUPAN UNTUK MERAIH KEDAMAIAN”


  1. Super post, Need to mark it on Digg
    Charlie

    1
  2. Hello,
    Interesting, I`ll quote it on my site later.
    Pett

    2
  3. Thanks for article. Everytime like to read you.
    Thanks
    Robor

    3
  4. Greatings, Everything dynamic and very positively! :)
    Thanks
    AnnaHopn

    4
  5. Mindcosmic says:

    Sayangnya, pada umumnya manusia sangat-sangat-sangat kurang sekali dalam hal aspek kepribadian manusia yang kelima tersebut. Dan tanpa itu ia sudah pasti tidak akan memiliki cinta kasih yang lebih baik. Tanpa menyelami diri sendiri terlebih dahulu dan mengenal lebih dekat Sang Diri yang ada pada dirinya sendiri maka ia tidak akan bisa mengenali diri orang lain.
    Aspek Spiritual tidaklah mudah tetapi juga tidak gampang asalkan punya kemauan keras untuk menjalaninya. Karena itulah selami diri sendiri terlebih dahulu, cintai dan sayangi diri sendiri sebelum sayang dan cinta kepada orang lain.
    Bagaimana seseorang bisa mengatakan bahwa ia cinta dan sayang kepada diri sendiri padahal ia masih memiliki sifat kebencian, egoisme dan lain2?
    Kita harus ingat konsep Tat Tvam Asi, bahwa apapun yang kita lakukan kepada orang lain sesungguhnya kita melakukan itu kepada diri sendiri.
    Karena itu pikiran perlu digembleng dan DICUCI agar bersih dari pemikiran-pemikiran buruk. Bagaimana caranya? Banyak sekali caranya namun yang paling ampuh karena langsung kesasaran yaitu dengan MEDITASI.

    MINDCOSMIC

    5

1 Trackbacks/Pingbacks

  1. Menumbuhkan Cinta Kasih Dan Kasih Sayang Sebagai Nafas Kehidupan … 07 11 09

  • Categories

  • Recent Posts

  • Archives

  • Pages

  • Aneka Info

    Info Beasiswa S1 S2 S3

    Direktori Indonesia - Indonesian free listing directory, SEO friendly free link directory, a comprehensive directory of Indonesian website.

  • PASUPATI ISSN 2303-0860

    Jurnal Ilmiah Kajian Hindu & Humaniora (021) 4752750 Volume I No. 1 kulit1 Volume I No. 2 kulit2
  • DHARMAGITA

    Mrdukomala

    Ong sembah ninganatha tinghalana de tri loka sarana

    Ya Tuhan sembah hamba ini orang hina, silahkan lihat oleh Mu penguasa tiga dunia

    Wahya dhyatmika sembahing hulun ijongta tanhana waneh

    Lahir bathin sembah hamba tiada lain kehadapan kakiMu

    Sang lwir Agni sakeng tahen kadi minyak saking dadhi kita

    Engkau bagaikan api yang keluar dari kayu kering, bagaikan minyak yang keluar dari santan

    Sang saksat metu yan hana wwang ngamuter tutur pinahayu

    Engkau seakan-akan nyata tampak apabila ada orang yang mengolah ilmu bathin dengan baik

  • Pointer

    * Lembaga Pendidikan hendaknya tidak hanya memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk mengembangkan pengetahuan saja, tetapi juga menciptakan setting sosial yang memungkinkan implementasi pengetahuan yang diperoleh untuk memecahkan problem-problem yang ada dalam masyarakat, lembaga pendidikan seharusnya merupakan contoh kehidupan masyarakat yang ideal.

  • Blog Advertising - Advertise on blogs with SponsoredReviews.com